pola-pikir-dan-bertindak

Bagaimana Pola Pikir dan Kebiasaan Dalam Bertindak

pola-pikir-dan-kebiasaan-dalam-bertindak

Hari ini saya gak begitu sempat untuk buat artikel di blog. Tapi karna saya mau belajar lebih konsisten, jadinya saya mau nyoba nulis apapun tersersah lah. Walaupun mungkin bisa jadi hasilnya tulisan ini gak begitu bagus. Yang penting dari sini saya bisa belajar nulis. Heheheh.. kesannya egois banget yaa saya.  Enggak deh, yang jelas saya tetap bakalan usahain supaya Anda yang baca juga bisa dapat manfaat. Mudah-mudahan.

Saya mau bicarain tentang pola pikir dan kebiasaan orang dalam bertindak. Jadi, sebenarnya kita kan bertindak itu atas dasar dari seperti apa pola pikir yang kita yakini. Misal kan, saya tahu makanan pedas bisa buat perut saya mules. Jadinya saya lebih memilih untuk makan yang gak pedas. Atau saya tahu bahwa kalau kita nolong orang bisa dapat pahala. Maka entah kenapa asal jumpa orang yang kesusahan, saya pengen bantuin.

Pola Pikir Lalu Bertindak

Jadi kan kira-kira seperti itu. Karna kita sudah punya suatu pola yang sudah tertanam di dalam pikiran kita, jadinya kita akan cenderung bertindak berdasarkan pola yang kita ketahui tersebut.

Contoh, misalkan saat orang lain buat saya kesal. Pikiran saya jadi agak semrawut. Otak saya mumet lihat tuh orang. Yang saya tahu bahwa disaat seperti ini wajar kalau misal saya marah dan ngomel-ngomel sama orang yang ngeselin tersebut. Ini bisa dibilang udah semacam bentuk pola pikir.

Nah, karna saking udah gak tertahannya lagi saya terpancing emosi. Lalu tanpa saya sadari saya memukul orang yang udah buat saya kesel itu. Jadinya iyaa berantem kan? Ini bagian dari tindakan yang dihasilkan setelah pola pikir tersebut. Jadi sebenarnya sebelum tindakan itu benar-benar kita lakukan, tentu sebelumnya pikiran akan melakukan filter terlebih dahulu. Kalau cocok, ok laksanakan. Cocok dengan apa? Iyaa dengan apa yang kita ketahui.

Tapi kan kalau yang begini, dampaknya gak baik. Tindakan yang dihasilkan terkadang bisa saja bernilai negatif bagi orang lain. Walaupun menurut pola pikir kita tindakan itu wajar.

Rusak Pola Negatif

Maka ada istilah yang sering disebut dengan MERUSAK POLA. Kalau misalkan kita sedang berada dalam perundingan sesaat sebelum si tindakan yang buruk tadi disetujui oleh pola pikir, disaat itu lah kita harus sesegera mungkin membuat pola pikir yang lain. Intinya iyaa kita harus hindari pola yang negatif.

Misal karna ada orang lain buat saya kesal, harusnya pola pikir saya bilang ini orang kurang ajar pantasnya dikasih pelajaran dulu biar dia ngerti. Nah, saya bisa aja merubah pola tersebut dengan pemikiran yang lebih positif. Nih orang mungkin lagi ada masalah nih, sampai-sampai dia gak bisa jaga sikapnya. Yaudah deh biarin aja, lagian mending saya urusin hal-hal lain yang lebih penting. Kalau begini tindakan yang dihasilkan baik apa buruk?

Tapi, apa iyaa kita bisa sebegitu mudahnya bisa ngerubah pola pikir dari yang negatif ke positif?

Yaa gak mudah memang. Terus gimana? Sebenarnya gak mudah itu pun karna kita gak terbiasa aja. Apalagi kalau kita mau ngerubah pola disaat-saat situsasi negatif itu udah mau muncul, iyaa pasti sulit lah. Seharusnya, sekalipun situasi negatif itu belum muncul, kita harus udah mempersiapkan diri. Kita harus biasakan berpola pikir yang positif setiap saat. Mudah-mudahan bisikan-bisakan setan pun jadinya agak kesulitan saat mau merasuki pikiran kita tadi. Lebih aman kan jadinya?

Mencegah Tindakan Negatif

Ibarat kata orang, lebih baik mencegah daripada mengobati. Iyaa betul juga. Baiknya memang kita mencegah dengan senantiasa selalu membiasakan pola pikir yang positif. Biar nanti saat situasi yang memancing tindakan negatif itu tiba, pola pikir kita udah terbiasa untuk ngasih warning. Ingat! Masih banyak hal lain yang bisa kamu lakukan yang hasilnya lebih baik. Kira-kira pesan yang dibilang pikiran kita nanti iyaa seperti itu.

Beberapa hal yang bisa kita lakukan agar pola pikir kita lupa dengan tindakan negatif :

  • Lebih sering senyum
  • Cari hiburan yang bisa buat kita tertawa
  • Hindari ucapan negatif, seperti jangan, gak boleh, tidak dll.
  • Aduh sial kali, ganti jadi kayaknya belum beruntung aja nih
  • Asyik salah terus pun, ganti jadi gimana supaya besok bisa benar
  • Bosen gak ada kerjaan, ganti jadi kira-kira apa yang bisa saya kerjakan
  • Banyak-banyak membantu orang lain
  • Dan sebagainya.

Saya rasa cukup sekian. Mungkin Anda punya tanggapan lain, jadi silahkan sampaikan pendapat Anda lewat kotak komentar di bawah tulisan ini yaa!

Sampai jumpa..

2 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *